Oleh-oleh dari Cirebon #3

Tentang Karya Seni Jalanan di Lingkungan Stasiun Kereta Api

Hampir sama dengan lingkungan stasiun kereta api lain di Jawa, Stasiun Kereta Api di Parujakan Cirebon juga dilingkupi dengan tembok-tembok yang penuh dengan karya street art. Praduga saya, pasti karya seni ini bukan ulah masinis atau kondektur kereta api, tapi jelas para pegiat seni jalanan yang memanfaatkan lingkungan stasiun kereta api yang “biasanya” punya tembok tinggi dan lebar.

Lingkungan Stasiun Kereta Api Parujakan juga dilingkupi tembok tinggi dan lebar. Tentu saja karya street art ada banyak tampil dan terpasang di tembok-tembok tersebut. Entah kusam karena karya street artnya, entah kusam karena temboknya, entah kusam karena kebijakan yang baru saja dilaksanakan terkait lingkungan di Stasiun Parujakan yang sudah ditembok dan “sekarang diberi pagar tambahan”. Mungkin karena PKL itu menakutkan dan karena para PKL itu menggunakan lingkungan stasiun untuk mencari nafkah, maka tembok-tembok itu sekarang diberi pagar. Jadi ada “tembok yang dijaga oleh pagar” di Stasiun Parujakan Cirebon.

Karya street art, selalu bertengger di tempat semacam ini, karena merekalah yang me”reclaim” tempat-tempat terbuka dan ruang public di jalan. Kenapa selalu ada kesempatan yang terhambat? Kesempatan yang terhambat, apaan sih …. bilang aja nggak boleh. titik

Tapi jangan lupa dengan pesan Sunan Gunungjati, “Ingsun titip tajug lan fakir miskin”

catatan RG untuk urbancult.net

Related post:

0 comments
Submit comment